MEdia Ngobrol dan Informasi Smada / Smuda Ngawi...
 
IndeksIndeks  CalendarCalendar  FAQFAQ  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  AnggotaAnggota  GroupGroup  LoginLogin  

Share | 
 

 Perkembangan Teknologi Informasi di Tanah Air: Memandang Penjajahan di Jaman Modern

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
Admin
Admin
avatar

Jumlah posting : 651
Age : 54
Lokasi : Nusantara Maya
Registration date : 29.01.08

PostSubyek: Perkembangan Teknologi Informasi di Tanah Air: Memandang Penjajahan di Jaman Modern   Fri Jun 06, 2008 2:24 am

Jika kita selalu menengok kebelakang, jika kita selalu belajar dari kesalahan masa lalu, dan jika kita mau berjuang lebih keras lagi, kondisi sekarang ini tidak akan berlarut-larut. Kita dijajah 350 tahun, memalukan. Lebih memalukan lagi bahwa kita ini membiarkan lagi bangsa ini dijajah kembali oleh imperialisme modern.

Open Source vs Non Open Source
Perdebatan antara penggunaan Open Source dan Non Opern Source kadan membuat diri ini menangis. Sungguh jika kita melihat lebih jauh lagi dimensi perdebatan ini, kita dapat melihat makna didalamnya dengan lebih jelas. Terlepas dari alasan dari kedua belah pihak , sadarkah kita semua bahwa tidak ada bedanya membeli software OS Jendela dengan menyerahkan upeti dijaman penjajah Londo. Anda boleh saja tidak setuju, tapi pada kenyataanya kita ini memberikan uang kepada orang asing, dengan sukarela, menggunakan uang dari kekayaan bumi tercinta ini kepada perusahaan OS Jendela tersebut yang sama sekali tidak pernah perduli terhadap nasib bangsa ini. Kita ini dijajah namanya. Tidak ada bedanya dengan penjajahan Londo jaman pra 1945. Hanya saja modus operandinya yang lain.
Jika kita ingin merdeka dan menjadi bangsa yang besar, kita harus berjuang dengan keras. Memang berat, namun mana ada bangsa besar terbentuk tanpa perjuangan yang berat. Tidak menggunakan OS Jendela, memang berat karena harus berubah sistem dan membiasakan diri terhadap hal yang baru. Waktu terbuat untuk belajar, dana terbuang untuk membiasakan diri. Namun keuntungan akan didapat di akhir nanti.
Para pejuang kemerdekaan menyerahkan nyawa mereka demi bangsa ini untuk meraih kemerdekaan yang mereka tahu pasti belum tentu mereka rasakan. Cita-cita meraih kehidupan yang lebih baik menjadi semangat mereka untuk terus maju. Bagaimana dengan Kita ? Apakah sudah sepadan perjuangan yang kita lakukan untuk memajukan bangsa ini ? Apakah kita masih menggunakan alasan-alasan sebagai pembenaran terhadap kondisi ini ?

Telpon Tanpa Kabel
Di dunia per hape-an juta tidak kalah hebat laju penjajahan ekonomi di negara ini. Berapa pengguna handphone di Indonesia ? Sangat besar jumlahnya. Jika kita asumsikan 50 juta pengguna yang menghabiskan 50ribu tiap bulan, maka ada 2.5 Triliun rupiah. Masalahnya adalah kebanyakan perusahaan tersebut dimiliki oleh asing. Jika hanya 25% keuntungan saja yang masuk ke Indonesia, hanya ada 1T rupiah. 1,5 T rupiah sisanya lari keluar negeri.
Bayangkan uang yang kita setor ke negara lain. Itu angka yang diasumsikan dengan angka yang rendah. Lagi-lagi kita ini memberikan upeti ke penjajah ekonomi. Senang atau tidak senang, memang begitulah kenyataannya. Negara-negara lemah sebenarnya terus dijajah.
Jika kita pengguna handphone, dan provider kita dimiliki negara lain opsi berpindah belum tentu cocok. Namun minimal kita tidak memboroskan pulsa kita untuk hal-hal yang tidak perlu. Yah, tulisan ini sekedar mencoba menggugah kesadaran. Semoga bangsa ini bisa melepaskan diri dari tangan-tangan penjajahan modern. Berat dan penuh tantangan, namun bukan berarti mustahil

_________________
Admin Forum
Komunitas Maya Smadangawi - Komunitas Masa kini
Email : forum@smadangawi.net
Website : http://forum.smadangawi.net
FB : http://facebook.smadangawi.net
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://forum.smadangawi.net
 
Perkembangan Teknologi Informasi di Tanah Air: Memandang Penjajahan di Jaman Modern
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
- FORUM SMADA NGAWI - :: INFORMASI :: Berita berita nich :: Berita Teknologi-
Navigasi: